Psikologi trading


Baca artikel dalam rangka untuk memahami prinsip-prinsip pengendalian emosi diri yang dapat membantu Anda selama trading. Ini akan berguna baik untuk pemula dan untuk trader umumnya untuk tidak melupakan prinsip-prinsip kunci.

Tujuan resiko


Manajemen resiko – metode kombinasi yang bertujuan untuk meminimalkan kerugian investasi. Ketika trading di FOREX maupun di pasar lain ada dua jenis resiko:

- obyektif
- subyektif

Risiko obyektif didasarkan pada kesalahan analisis, ketidaktahuan prinsip diversifikasi, adanya faktor force majeure dan ketidakmampuan untuk memprediksi perilaku pasar dengan akurasi 100%. Risiko subyektif adalah perasaan pribadi seorang investor, ketakutan, keserakahan, dan sebagainya.

Diversifikasi prinsip dan kontrol investasi

Jumlah dana yang diinvestasikan tidak melebihi 50% dari jumlah modal.
Prinsip ini mendefinisikan aturan menghitung margin untuk posisi terbuka: ukuran cadangan wajib agar dapat digunakan dalam situasi darurat dan untuk kelanjutan perdagangan normal tidak boleh kurang dari setengah dari jumlah modal. Namun, banyak analis percaya bahwa persentase investasi harus lebih kecil: 5% - 30%.
Jumlah total dana yang diinvestasikan di satu pasar tidak boleh melebihi 10% - 15% dari total modal.
Dalam kasus ini, seorang trader dipastikan akan mengalami kehancuran jika dari menginvestasikan dana yang berlebihan dari kesepakatan.
Tingkat risiko normal untuk setiap pasar, di mana trader yang menginvestasikan dananya, tidak boleh melebihi 5% dari jumlah total modal.
Dengan demikian, jika kesepakatan ternyata tidak menguntungkan, trader siap kehilangan tidak lebih dari 5% dari jumlah total dananya. Angka 5% diambil dari Pekerjaan Murphy, bagaimanapun, misalnya, Penatua memberikan 1,5% -. 2%.
Jumlah total biaya jaminan yang harus dibayar pada pembukaan posisi dalam satu kelompok pasar tidak akan melebihi 20% - 25% dari total modal.
Pasar termasuk dalam satu kelompok, pergerakannya kurang lebih akan sama. Pembukaan posisi yang besar di setiap pasar dalam satu kelompok akan melanggar prinsip diversifikasi.
Ketika bekerja di pasar FOREX, perilaku empat pasar utama dapat dicatat dengan nilai tukar yang agak mirip yaitu dolar, sterling, yen dan euro.

Jurnal trading


Disiplin adalah salah satu batu sandungan bagi para trader. Salah satu metode pemeliharaan disiplin akan menjaga sebuah jurnal trading. Tujuan dari jurnal trading adalah untuk meminimalkan kerugian.

Tujuan yang akan tercapai dengan jurnal trading:

  • peningkatan kontrol diri
  • analisis transaksi sendiri
  • pembentukan rencana aksi untuk setiap situasi

Sesuai dengan aturan, yang termasuk ke dalam jurnal trading:

  • bukti untuk setiap transaksi
  • bukti untuk tingkat pilihan saat masuk/keluar dari pasar
  • deskripsi tindakan dalam keadaan tertentu

Katy Lin - trader JP Morgan dan kemudian Chase & Co menawarkan untuk membagi jurnal tradingnya menjadi 2 bagian:

  • Daftar mata uang
  • Perkiraan transaksi

PERKIRAAN TRANSAKSI


Pada bagian jurnal ini dilakukan pencatatan transaksi, yang diharapkan untuk melakukan transaksi atas dasar analisis yang dilakukan sebelumnya. Pada bagian jurnal ini, data berikut disertakan:

  • kondisi dari transaksi yang dibuka
  • level stop loss sebagai bukti
  • diharapkan tujuan dapat tercapai.

TRANSAKSI YANG TERBUKA DAN TERTUTUP


Pada bagian jurnal ini fungsinya sebagai fasilitator untuk kontrol diri dan memungkinkan untuk menganalisis tindakan Anda. Biasanya, bagian jurnal ini meliputi:

  • sifat transaksi (pendek / panjang)
  • stop-loss order dengan bukti
  • hasil transaksi (tanggal penutupan, alasan untuk penutupan, hasil keuangan)
  • komentar

Order stop sebagai metode dari manajemen resiko


Stop-loss - adalah cara untuk menentukan kerugian maksimum yang siap ditanggung oleh investor. Perintah tersebut melindungi investor dari kerugian yang parah dalam kasus force majeure.
Pertama-tama perlu untuk menempatkan stop-loss dengan benar. Masalah ini dapat diselesaikan dengan cara analisa teknikal. Faktor penting kedua adalah pengetatan stop-loss. Banyak investor memindahkan order stop mereka dekat dengan harga saat ini sebagai keuntungan untuk posisi mereka tumbuh. Di satu sisi ini akan membantu untuk meminimalkan kerugian, di sisi lain, juga akan menjaga profit yang sudah Anda diterima.
Perlu dicatat bahwa trader harus mulai menentukan level stop-order berdasarkan pada kombinasi yang wajar dari faktor teknis ditunjukkan pada grafik harga, dan dengan perhitungan dalam perlindungan dana sendiri. Pasar semakin stabil, jauhkan order stop-loss dari tingkat harga saat ini. Tedapat dalam kepentingan terbaik trader untuk menempatkan order stop dekat dengan tingkat harga yang mungkin untuk meminimalkan kerugian dari transaksi yang gagal. Pada saat yang sama juga order stop yang "ketat" dapat menyebabkan penghapusan dari posisi tarnsaksi jangka pendek selama perubahan harga ("gangguan"). Order-stop yang terlalu jauh juga tidak sensitif terhadap "noise", tetapi dapat menyebabkan kerugian yang signifikan.
Ada banyak metode untuk menetapkan order-stop. Menurut salah satu metode order-stop yang ditetapkan selama minimal dua hari. Dasar dari metode ini adalah tingkat volatilitas. Dalam kasus posisi long, order-stop seharusnya ditetapkan sekitar 10 poin di bawah minimal dua hari.

Peraturan umum dari manajemen resiko


  • Terlindungi dari kerugian
  • Biarkan keuntungan tumbuh
  • Jaga ukuran posisi secara wajar
  • Tahu rasio "risk-reward" Anda
  • Memiliki modal yang cukup
  • Jangan melawan tren
  • Jangan menambah jumlah posisi yang rugi
  • Tahu mood pasar
  • Belajar dari kesalahan Anda, membuat jurnal trading
  • Set maksimum kerugian (stop-loss), atau koreksi profit

Resiko subyektif


Psikologi perilaku manusia adalah kunci untuk memahami apa yang terjadi di pasar forex. Semua biasa, perasaan sehari-hari dan aspirasi yang diwujudkan dalam pertempuran pasar yang keras sebagai solusi kimia pada kertas lakmus. Perasaan takut yang melekat pada kita semua, serakah, harapan, dll - faktor-faktor pada pesatnya perdagangan forex terkadang memiliki pengaruh yang menentukan perilaku trader. Lemah dan sombong, serakah dan lambat - semua orang ditakdirkan untuk menjadi korban dari pasar. Mengetahui kemampuan dan keinginan diri sendiri, kualitas positif dan negatif dapat membantu untuk menghindari kebangkrutan. Jika Anda menambahkan kemampuan untuk cukup menilai status psikologis dan perilaku yang sesuai dari raimainya pasar, maka kesuksesan Anda akan terjamin.

RAKUS

Kekuatan pendorong yang membuat kita bekerja pada pasar keuangan yang spekulatif adalah keserakahan.
Jika keserakahan Anda abaikan, Anda akan bertransaksi dengan penawaran yang tidak banyak, kehilangan banyak momen yang baik.
Jika keserakahan Anda tidak mengenal batas, maka Anda mencoba untuk bertransaksi dengan penawaran sebanyak mungkin, menempatkan diri pada prosepek ketidakpastian resiko.
Hasil keserakahan akan menjadi motivasi untuk melakukan banyak transaksi.

FEAR

Ketakutan muncul ketika Anda kehilangan. Beberapa dilumpuhkan oleh ketakutan sehingga mereka tidak bisa berhenti dalam waktu yang tepat dan kehilangan segalanya. Ketakutan membuat orang lain untuk bertindak dan kadang-kadang melakukan transaksi saling terpisah sehingga biasanya hanya mempercepat kebangkrutan.
Pada saat kritis lakukanlah sesuatu yang lebih baik daripada duduk diam dan menonton mimpi masa depan yang indah yang hilang dengan perubahan kutipan harga. Pada saat yang sama sebaliknya langkah yang wajar dan sistematis untuk menyelesaikan krisis tindakan yang membuat Anda gelisah, jangan panik. Bertindak secara akurat sesuai dengan rencana yang Anda buat sebelum membuka posisi (tentu saja sebelum ketakutan itu muncul).

Harapan dan ekspektasi

Faktor berikutnya yang menginspirasikan para trader untuk melakukan transaksi adalah harapan menghasilkan keuntungan. Tentu saja, tujuan dari pekerjaan apapun dalam mendapatkan uang. Namun, dengan membiarkan harapan menang atas expektasi, Anda berisiko untuk melebih-lebihkan kemampuan Anda sendiri dalam analisis situasi dan membuat kenyataan kecil menjadi mimpi besar. Harapan harus tunduk pada prediksi dan keserakahan. Ini merupakan harapan besar yang mengarah rusaknya trader-trader baru.

Dua jenis motivasi


  • Motivasi nyata - trader muda biasanya memilikinya sebelum transaksi pertama di pasar serta trader profesional dalam pekerjaan mereka,
  • Motivasi tidak Nyata - dinyatakan dalam kegembiraan pemain dan hadir di hampir setiap trader, tetapi beberapa trader memiliki kontrol atas demam perjudian mereka, sementara yang lain adalah hamba emosi dan ditakdirkan untuk mengalahkan.

Anda dapat menggunakan sinyal berikut untuk mengidentifikasi apakah Anda trading di bawah pengaruh keserakahan atau tidak. Jika trader lain bertanya: "Apa pendapat Anda tentang hal ini?". Jika dia memberitahu orang lain tentang posisinya yang dibuka. Jika trader tidak punya rencana yang dibuat pada proses perdagangan - hal ini menunjukkan bahwa orang yang bekerja akan berada dibawah pengaruh nafsu, bukan akal. Obat terbaik untuk ungkapan kegembiraan adalah rencana transaksi (rencana tindakan keuangan).

Kontrol emosi


  • Sebelum Anda memulai trading pastikan bahwa Anda berada dalam kondisi emosional yang stabil.
  • Sebelum Anda membuat kesepakatan bersiaplah untuk setiap hasil kegiatan. Ini tidak hanya memberikan Anda keseimbangan, tetapi menang juga.
  • Sangat tidak disarankan untuk memasuki pasar karena keinginan untuk membuat kesepakatan, atau kebutuhan produktif sekarang.
  • Jangan menyimpang dari rencana trading Anda.
  • Jangan merasa menyesal tentang transaksi yang gagal. Kegagalan transaksi ini akan memberikan pengalaman kepada Anda.
  • Selalu menganalisis hasil dari tindakan Anda. Ini akan memberikan pengalaman tambahan dalam situasi tertentu .
  • Jika Anda menerima keuntungan besar, jangan lengha. Ingat, setiap kesepakatan baru merupakan tahap baru dari analisis dan kesimpulan.
  • Dalam hal hasil negatif, diharapkan untuk tidak kehilangan kontrol diri. Jangan mencoba untuk "memenangkan kembali", beristirahatlah untuk sementara waktu